November 28, 2011

Mudahnya Mengeluh,Sukarnya Bersyukur..?



بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ
Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Keluhan dan Kesyukuran..? Dua perkara yang penulis sendiri ada ketika merasanya.

Begitu mudah sekali melontarkan keluhan. Keluhan demi keluhan keluar dari bibir tanpa disedari. Kita mengeluh atas perkara-perkara yang remeh. Kita mengeluh atas perkara-perkara yang tidak mendatangkan faedah. Kita mengeluh dan asyik mengeluh lantas keluhan itu tadi menjadikan kita terus menerus menolak apa yang telah ALLAH cuba ingin sampaikan kepada hambanya agar kita bertambah iman dan syukur. Andai dapat ditukar setiap bait keluhan itu kepada wang ringgit, pasti terbasmi kemiskinan di muka bumi. 

Namun hairan, Kita mengeluh tatkala kita ditimbuni dengan pelbagai kesenangan. kita mengeluh kerana makanan kegemaran tidak disediakan, sedangkan perut semakin memboyot kekenyangan. kita mengeluh tidak sepenuhnya menjawab kertas peperiksaan,sedangkan tangan masih bergerak menuliskan sesuatu.Kita mengeluh kerana kepanasan, sedangkan angin semula jadi disediakan tanpa bayaran. Kita mengeluh atas sekelumit kekurangan, sedangkan kelebihan sebanyak buih dilautan dibiarkan.kita tidak pernah terpikir bahawa kesusahan yang sebelum ini aku alami telah menjadikan aku senang kini,dikeluarkan dari kesukaran,ketika kita ditimpa kesusahan"ya Allah bantulah aku,tolonglah aku"tapi ketika kita dalam kesenangan,kita diuji untuk berlaku syukur dan sabar.

Allah s.w.t berfirman “Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak dapat menentukan jumlahnya” (An-Nahl: 18).


Di saat kita tenggelam dalam keluhan diri sendiri, pancaindera kita tidak lagi mampu memainkan peranannya untuk melihat, mendengar, merasai dan menghayati pemberian Allah yang tiada henti-hentinya. Lantaran itu, begitu sukar sekali untuk menyebutkan kalimat Alhamdulillah sebagai tanda kesyukuran seorang hamba kepada khaliqnya malah yang keluar dari mulut kita adalah "aduh","cis","bodohnya aku". Itulah hakikitnya. Memang manusia sentiasa leka dan lupa. Manusia mempunyai keinginan yang tiada batasan. Manusia tidak pernah puas dengan apa yang dimiliki kecuali orang-orang yang bersyukur.


Pada zaman Sayyidina Umar al-Khattab, ada seorang pemuda yang sering berdoa di sisi Baitullah yang maksudnya: “Ya Allah! Masukkanlah aku dalam golongan yang sedikit” Doa beliau didengar oleh Sayyidina Umar ketika beliau (Umar) sedang melakukan tawaf di Kaabah. Umar berasa hairan dengan permintaan pemuda tersebut. Selepas selesai melakukan tawaf, Sayyidina Umar memanggil pemuda berkenaan lalu bertanya:

“Kenapakah engkau berdoa sedemikian rupa (Ya Allah! masukkanlah aku dalam golongan yang sedikit), apakah tiada permintaan lain yang boleh engkau mohon kepada Allah?” Pemuda berkenaan menjawab: “Ya Amirul Mukminin! Aku membaca doa berkenaan kerana aku (berasa) takut dengan penjelasan Allah seperti firman-Nya dalam surah al-A’raaf ayat 10 yang bermaksud: “Sesungguhnya Kami (Allah) telah menempatkan kamu sekelian di muka bumi dan Kami adakan bagimu di muka bumi (sumber/jalan) penghidupan. (Tetapi) amat sedikitlah kamu bersyukur” Aku memohon agar Allah memasukkan aku dalam golongan yang sedikit, iaitu (lantaran) terlalu sedikit orang yang tahu bersyukur kepada Allah” jelas pemuda berkenaan. Mendengar jawapan itu, Umar al-Khattab menepuk kepalanya sambil berkata kepada dirinya sendiri: “Wahai Umar, alangkah jahilnya engkau, orang ramai lebih alim daripadamu”

adakalanya tangisan itu perlu hanya kepada ALLAH sebab kita takutkan DIA,bukan tangisan keluhan tanpa ada rasa syukur pada ilahi,yang kita nak adalah tangisan kesyukuran atas yang segala nikmat yang terlalu banyak hingga air laut jika dijadikan dakwat juga tidak akan cukup untuk menulis nikmat itu nikmat .
SubhanAllah. Semoga kita semua termasuk ke dalam golongan yang sedikit ini, Amin, sebab syukur lebih tinggi makamnya daripada sabar, kadangkala kita bersabar, tetapi kita tidak akan pernah syukur atas apa yang menimpa.

Jadi, sama-samalah kita membina tekad untuk membanteras keluhan dan meningkatkan kesyukuran kerana Dia telah berjanji “Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan: Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih.” (Ibrahim: 7)
dan yang paling penting,dalam surah at taubah ayat 40 yang  menyatakan:

"Jangan bersedih,sesungguhnya ALLAH bersama kita"