April 24, 2012

Dia..Saidatina Nisa Lil Alamin




بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ
Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang


Rasul keseorangan engkaulah teman
Dia tersisih engkau memilihnya
Dia terbuang engkau menyayanginya
Kerana iman kau sanggup berjuang,
Assalamualaikum w.b.t

Alhamdulillah,bila kudengari dan kuteliti setiap bait dari cebisan lagu siti khadijah ini,hati terpaut mengambil semangat yang dulunya pernah menghiasi dunia sejarah permulaan islam.dan aku kembali memberi serangkap warkah :

Tika bersendiri,dibalut keresahan,
Kau datang memberi kasih dan belaian,
Saat itu jua kau hulurkan tangan
Siti khadijah sebaik isteri dan teman.,


Mari mengintai ke masa lalu diwaktu 1500 tahun dahulu . Ketika Islam (yang saya sebut sebagai kebahagiaan) pertama kali menguncup sejarahnya pertama kali menerangi alam. Gua Hira menjadi saksi terjadi sebuah kejadian yang hebat. Seorang lelaki yang terkenal dengan  jujur ​​bernama Muhammad bin Abdullah, didatangi  malaikat Jibril dan di perturunkan kepadanya sebuah kata "Iqra!" “bacalah atas nama tuhanmu wahai Muhammad” Muhammad bin Abdullah-yang memang seorang ummi<tidak tahu membaca> ketika itu mengatakan “aku tidak tahu membaca wahai jibril Namun, Jibril terus saja mendesak dengan merangkulnya erat hingga sesak nafasnya, sambil sesekali kembali melafazkan kata yang sama, "Iqra!"

"Apa yang harus aku baca?" Soalan berbalut hairan dan ketakutan itu meluncur dari lisan dan hati Muhammad bin Abdullah. Muhammad bin Abdullah tidak percaya dengan apa yang dialaminya. Kemudian, dalam keadaan gelap menuruni gua berbatu, berlari ketakutan. Sementara, dari segenap angkasa di mana Muhammad bin Abdullah memandang, terlihat sosok Jibril memenuhi semesta, sambil terus berkata, "Wahai Muhammad, aku adalah Jibril dan engkau adalah Rasulullah!"

Muhammad bin Abdullah terus saja berlari, hingga tiba di depan pintu rumahnya. Ketakutan yang menguasai hatinya. Dan ketika pintu itu terbuka, Muhammad bin Abdullah langsung meminta diselimuti sambil masih bergetar tubuh badannya

"Selimuti aku! Selimuti aku! "kata Muhammad bin abdullah

Lalu datang seorang teman yakni isteri tersayang, khadijah yang datang memenuhi tuntutan Muhammad bin Abdullah,menyelimuti Baginda s.a.w..

Dia merapatkan selimut pada tubuh suaminya. Tidak terlihat sedikit pun ruang bagi angin atau apa pun yang akan mengganggu suaminya. Selimut itu begitu rapat, bahkan Khadijah mendakap suaminya dengan erat sekali menyalakan keyakinan dihati Muhammad s.a.w.

Tentu saja Khadijah merasa khuatir dengan apa yang menimpa belahan jiwanya Muhammad s.a.w. Dia belai rambut suaminya yang dipenuhi keringat ketakutan. Lalu, Khadijah berkata dengan ucapan yang keluar dari hatinya yang paling dalam, "Tuhan tidak mungkin berbuat sewenang-wenangnya kepadamu wahai kekasihku Muhammad . Engkau baik hati dan perhatian terhadap keluarga. "Sebuah kalimat yang perlahan mententeramkan Muhammad bin Abdullah, yang belum sedar bahawa dirinya telah ditaklifkan menjadi seorang Nabi.


Khadijah merasa risau dengan keadaan suaminya muhammad. Tatkala selepas itu, Muhammad bin Abdullah membuka mata dan menyelak selimutnya. Catatan sejarah, saat itu Muhammad bin Abdullah telah menerima wahyu dari Allah melalui Jibril. Lalu, apa yang dikatakan Muhammad bin Abdullah kepada Khadijah, isterinya?

"Khadijah, waktu rehat dan tidurku telah pun habis . Jibril menyampaikan titah Allah, agar aku memberi peringatan kepada semua manusia, dan mengajak mereka supaya menyembah sujud pada-NYA, dan hanya beribadah kepada Allah. Siapakah gerangan yang dapat kuajak dan siapa pula yang akan menerima ajakanku? "

kalimat Nabi Muhammad di atas adalah kalimat yang diucapkannya secara sedar, seolah dirinya yang ketakutan dengan apa yang menimpanya di Gua Hira, telah lenyap. Tergantikan oleh keyakinan dan kekuatan yang telah disusupkan Allah ke dalam hatinya.

Namun, kita juga masih menjumpai keraguan dan kebimbangan masih membalut diri Nabi Muhammad Saw. "Siapakah gerangan yang dapat kuajak dan siapa pula yang akan menerimaku?" Itu kalimat khuatir dan ragu yang menyekat Nabi Muhammad Saw.

Lalu, apa yang dikatakan oleh Ummu Khadijah kepada suaminya?

Suaminya ketika itu berusia empat puluh tahun, sedangkan dirinya lima puluh lima tahun. Sudah lima belas tahun mereka membina rumah tangga.

Dan sepanjang itu, Khadijah tidak pernah mencari cela setitik pun pada diri suaminya. Dia masih merasa setiap detik  sepanjang lima belas tahun adalah sebuah kehidupan indah dan warna warni ..Dia selalu dicucuk pesona dan jatuh cinta baginda muhammad.

Khadijah tersenyum, lalu berkata, "Aku percaya kepadamu,suamiku..


Allahurobbi,saya <penulis> merasakan setiap bait ayat yang ketika itu keluar adalah dari lubuk hatinya yang paling dalam.

Dan kalimat peneguhan itu diikuti oleh sebuah kalimat sakti. Kalimat yang belum pernah ada satu lisan pun yang mengucapkannya di corong-corong langit ini. Kalimat yang kelak menjadi mantra sakti bagi siapa saja yang mempercayai dan mengimani ajaran Nabi Muhammad saw. Mantra atau kalimat itu berbunyi: "Aku bersaksi tiada tuhan selain Allah, dan Muhammad adalah utusan Allah."

Menyorot sirah ini,membuat kita sendiri terkurung membuat saya merenung akan kejadian dan keindahan plot yang telah Allah s.w.t bina disetiap saat waktu tersebut.

Ya, mungkin tidak dapat membayangkan seandai tidak ada ummu Khadijah di samping Nabi Muhammad Saw kala wahyu itu datang dan terasa sangat berat buat baginda.

Sepanjang hidupnya bersama Rasulullah SAW, Khadijah begitu setia menyertai baginda dalam setiap peristiwa suka dan duka. Setiap kali suaminya ke Gua Hira, beliau pasti menyiapkan semua bekalan dan keperluannya. Seandainya Rasulullah SAW agak lama tidak pulang, beliau akan meninjau untuk memastikan keselamatan baginda. Sekiranya baginda khusyu bermunajat, beliau tinggal di rumah dengan sabar sehingga baginda pulang. Apabila suaminya mengadu kesusahan serta berada dalam keadaan gelisah, khadijah cuba sedaya mungkin mententeram dan menghiburkannya sehingga suaminya benar-benar merasai ketenangan. Setiap ancaman dan penganiayaan dihadapi bersama. Malah dalam banyak kegiatan peribadatan Rasulullah SAW, Khadijah pasti bersama dan membantu baginda seperti menyediakan air untuk mengambil wuduk.

Kecintaan Khadijah bukanlah sekadar kecintaan kepada suami, sebaliknya yang jelas adalah berlandaskan keyakinan yang kuat tentang keesaan Allah SWT. Segala pengorbanan untuk suaminya adalah ikhlas untuk mencari keredaan Allah SWT. Allah Maha Adil dalam memberi rahmat-Nya. Setiap amalan yang dilaksanakan dengan penuh keikhlasan pasti mendapat ganjaran yang berkekalan.

Ini adalah sebuah tugu yang pernah saya terbaca dalam sebuah buku bertajuk “mahadaya cinta”, yang menegaskan pendapat dunia, bahawa "Takkan pernah ada lelaki hebat, tanpa wanita hebat di sampingnya." Islam, agama dengan pengikut besar di muka bumi pun tidak luput dari peranan wanita. Bahkan, terkemuka kala kuncup Islam itu baru akan megembangkan sayapnya.

Ummu Khadijah adalah seorang saudagar kaya. Seluruh hartanya, telah turut memanjangkan denyut nadi Islam yang masih bayi ketika itu. berbahagialah wahai perempuan, eksistensimu semangatmu diwakili oleh ummu Khadijah.


Dan nyata, Ummu Khadijah benar-benar menjadi belahan jiwa Nabi Muhammad Saw dalam perjuangan dan kehidupan . Nabi Muhammad tidak berkahwin tatkala ummu Khadijah masih di sampingnya. Dari rahim ummu Khadijah pula, Nabi Muhammad mendapatkan keturunan untuk meneruskan dan membantu perjuangan baginda.

Hingga suatu saat Ummu Siti Khadijah telah wafat pun peristiwa wafatnya Siti Khadijah sangat menusuk jiwa Rasulullah. Alangkah sedih dan pedihnya perasaan Rasulullah ketika itu kesedihan melanda dalam kehidupan saat malaikat maut datang menjemput roh ummu khadijah menghantar kepada pemilik dan pencipta.
Karena dua orang yang dicintainya (Khadijah dan Abu Thalib) telah wafat, maka tahun itu disebut sebagai ‘Aamul Huzni (tahun kesedihan) dalam kehidupan Rasulullah.

Nabi Muhammad benar-benar tidak boleh melupakan ummu khadijah , meski dia sudah memiliki Aisyah ra Bahkan, ummu Khadijah yang sudah meninggal dunia ini selalu membuat Aisyah ra cemburu. Cemburu, kerana Nabi Muhammad selalu menyebut namanya kemuliaan Ummu Khadijah, bahkan kala menyembelih kambing, daging terbaiknya diberikan kepada kerabat Ummu Khadijah. Hal itu lalu memaksa Aisyah r.a. untuk mengeluarkan perkataan yang tidak sepatutnya, dan sangat disesalinya.
Kerana kata-katanya itu telah membuat Nabi Muhammad mengatakan sesuatu yang menambah kadar cemburunya aisyah kepada Ummu Khadijah.


"Demi Allah, tidak ada yang dapat menggantikannya untukku yang lebih baik daripada Khadijah. Dia beriman kepadaku di saat orang-orang mendustakanku. Dia membantuku di saat orang-orang enggan menerimaku. Dan dia memberiku keturunan yang tidak kudapatkan dari isteri-isteriku yang lain. "
Betapa Ummu Khadijah telah dengan erat meragut hati Nabi Muhammad saw. Betapa Ummu Khadijah telah harum namanya, kerana peranan besarnya kala membesarkan Islam yang masih bayi. Betapa Ummu Khadijah, membentuk falsafah dunia, "Takkan ada lelaki hebat, tanpa perempuan hebat di sampingnya."
Siti Khadijah mengasuh dan membimbing anak-anaknya dengan bijaksana, lembut, dan penuh kasih sayang, sehingga mereka pun setia dan hormat sekali kepada ibunya

Terlalu indah dan agung kisah percintaan Rasulullah dengan Siti Khadijah ini kisah cinta mereka.
Diriwayatkan dalam hadits shahih, dari Abu Hurairah r.a., dia berkata :”Jibril datang kepada Nabi SAW, lalu berkata :

”Wahai, Rasulullah, ini Khadijah telah datang membawa sebuah wadah berisi kuah, makanan atau minuman. Apabila dia datang kepadamu, sampaikan kepadanya salam dari Tuhan-nya dan beritahukan kepadanya tentang sebuah rumah di syurga, (terbuat) dari mutiara yang tiada suara ribut di dalamnya dan tiada kepayahan.”