June 10, 2012

you Cry,,?


بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ
Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang


Alhamdulillah, bersyukur kita masih dalam lindungan ilahi, ada manusia yang masih dalam lindungan Allah, saat manusia itu melakukan kemungkaran tanpa dia menyedarinya ada juga manusia yang sentiasa memohon taubat pada Allah,dan manusia yang ingin kepada Allah,inilah manisnya bertuhan, selawat dan salam keatas junjungan besar Muhammad S.A.W.

Airmata tangisanmu tidak akan berhenti didunia,
Ianya akan berterusan sama ada neraka tempatmu,maka ketika itu tangisan kesakitan dek azab Allah yang pedih,
Atau berterusan ketika dikau berada disyurga kelak,saat itu tangisan kegembiraanmu,bertemu apa yang Allah janjikan kepadmu,dan saat pertemuan agung bersama Allah.s.w.t


Dalam kehidupan kita ini,yang paling dekat dan saat manis adalah bersama dengan Allah saat diri kita sendirian lalu bercucuran airmata keinsafan,dan yang paling mudah tersentuh hati dan mudah menangis adalah wanita,dan lelaki antaranya yang paling payah atau susah nak nangis,tapi bil saat hati dekat dengan-NYA,saat itu juga bercucuran airmata,dan tidak kisah siapa yang mudah menangis sekarang.

Dua belah mata boleh menangis, tetapi hati tetap reda atas ketentuan-Nya. Demikianlah keadaan orang Mukmin yang bersedih. Tawa dan tangis, gembira dan sengsara, nikmat dan ujian semuanya adalah lumrah kehidupan yang dijalaninya.

Seseorang itu tidak mungkin hanya melalui satu episod dalam kehidupannya sedih dan menangis untuk selama-lamanya. Semua akan datang dan pergi silih berganti, tiada yang kekal di dunia ini ada manis dan banyak pahitnya dan rasanya anda juga antara yang banyak melalui episode suka dan duka kehiudpan,
Maka orang beriamn itu hendaklah sederhana dalam tangisannya,saat dia ditimpa musibah,di redha,dan saat dia diberi nikmat,dia bersifat qanaah<apa adanya>

Menangis adalah suatu ungkapan perasaan normal pada diri manusia ,dan banyak sebab mengapa manusia menangis..dan saya menyakini anda juga pernah menangisi,sejak dari buaian lagi manusia itu sudah menangis.
Menurut al-Imam Ibnul Qayyim al-Jauziyyah, tangisan boleh diperincikan menjadi 10 jenis mengikut pelbagai maksud dan tujuan. Tangisan kasih sayang, ketakutan, gembira, kegundahan, cinta dan rindu, kesedihan, tidak berdaya, kemunafikan, orang upahan dan tangisan ikut-ikutan.

Satu tangisan yang istimewa dianugerahkan Allah SWT kepada hamba-Nya. Tangisan ini tidak bersifat melemahkan semangat, bahkan ia boleh menghidupkan jiwa yang telah lama sepi. Ia tidak mendatangkan rasa putus asa dan kesakitan, bahkan air mata ibarat gelombang membangkitkan rasa optimis, kecekalan dan azam bergelora.

Kenangilah sungai-sungai yang mengalir itu banjiran air mata Nabi Adam yang menagis bertaubat, maka suburlah dan sejahteralah bumi kerana terangkatnya taubat


Kisah  “Menangis Ummu Sulaim apabila ditanya, “Kenapa engkau menangis?” Jawabnya, “Aku tidak mempunyai anak lagi untuk ku kirimkan ke medan perang.”


Dalam kisah lain juga ,Menangislah seperti Ghazwan yang tidak sengaja terpandang wanita rupawan. Diharamkan matanya memandang langit seumur hidup, lalu berkata, “Engkau mencari kesusahan dengan pandangan itu.”
Salah satu manusia yang mendapat perlindungan Arasy Allah adalah seperti Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:
“Dan seseorang yang berzikir mengingati Allah dalam keadaan sendirian, lalu berlinanganlah air matanya kerana takutkan Allah.” (Hadis riwayat al-Bukhari)


Bertapa tinggi nilai tangisan kerana Allah disisinya,

Saidina Umar al-Khatab berkata:
“Seandainya ada seruan dari langit yang mengatakan: Wahai manusia, sesungguhnya kalian semua masuk syurga, kecuali seorang. Tentulah aku amat takut kalaulah orang itu adalah diriku.” Maka beliau pun teresak-esak demi membayangkan kengerian peristiwa itu.

Saidina Ali bin Abi Talib berkata:
“Sesungguhnya aku menyaksikan sahabat Rasulullah SAW, tetapi kini aku tidak menemukan lagi orang seperti mereka. Sesungguhnya mereka berpagi-pagi dalam keadaan yang kusut, mata yang bengkak kerana menangis ketika qiyam pada malam hari. Mereka membaca al-Quran sambil berdiri, duduk dan berbaring pada lambung mereka. Mereka berzikir dengan tubuh yang bergoncang bagaikan pohon ditiup angin kuat sedangkan mata mereka basah oleh air mata sehingga membasahi pakaian mereka. Demi Allah, seolah-olah keadaan umat sekarang seperti umat yang semalaman dalam keadaan lalai.”

Malam yang panjang itu sebenarnya ada bahagian untuk melembutkan hati mententeramkan jiwa saat kita lalai dan alpa, ada ruang mengadu kepada Allah, ada peluang mengetuk pintu maghfirah-Nya, ada kesempatan meminta perlindungan daripada azab neraka. Tetapi manusia yang lalai sudah melepaskan peluang keemasan itu untuk sekadar menikmati mimpi yang sebenarnya tidak dapat memuaskan hati.


Untuk mencapai darjat iman yang tinggi seperti sahabat Rasulullah SAW, tentu banyak rintangan yang harus dihadapi. Malas dan leka dengan permainan serta hiburan membuat hati manusia keras, ditambah lagi kurangnya ilmu, penghayatan mengenai jalan mendekatkan diri kepada Allah.

Kesibukkan dengan dunia,hingga lalaikan untuk memuhasabahkan diri sendiri,bertambah kelekaan kepada tujuan disana,yakni akhirat dan kita juga berterusan dalam memuaskan hawa nafsu, mengikuti kehendaknya.
Allah berfirman menerusi lisan Nabi Yusuf yang bermaksud:

“Sesungguhnya nafsu itu sentiasa menyuruh kepada kejahatan kecuali nafsu yang diberi rahmat oleh Tuhanku.” (Surah Yusuf, ayat 53)

Apabila nafsu sentiasa menyuruh berbuat maksiat, lalai dan menunda amal maka keraslah hati dan keringlah mata daripada air mata taubat. Jika berdiri untuk sembahyang, akalnya menjelajah hingga ke seluruh ruang pemikiran yang terpendam dalam memorinya. Barang yang hilang pun boleh diingat di manakah tempat menyimpannya.

Jangan sampai tiba suatu saat,tangisan mu itu hanya dikau sesali dan ianya tidak bernilai lagi disisi-NYA..


Maka terbukti sembahyangnya kosong, hatinya hampa, fikirannya tidak menumpu kepada kebesaran dan keagungan Allah. Bagaimanakah matanya boleh menangis, hatinya boleh takut dan akalnya boleh tunduk di hadapan Maha Pencipta?

Abdullah bin al-Syakir berkata:

“Aku pernah menemui Rasulullah SAW ketika Baginda bersembahyang, sementara dari dalam tubuhnya terdengar suara seperti air yang mendidih kerana tangisan.”
 (Hadis riwayat Abu Daud dan al-Tirmizi)

Menangis tidak semestinya menunjukkan seseorang itu lemah bahkan menangis kerana takut kepada Allah boleh melonjakkan semangat seorang hamba untuk mengorbankan segala-galanya yang dimiliki demi Tuhannya. Maka mata menajdi saksi pertemuan diakhirat kelak..