July 20, 2012

it's your chance..let's get it.




بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ
Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Sebelum itu, kita panjatkan puji syukur ke hadrat Allah swt, yang mencipta manusia itu sendiri untuk taat dan beribadah kepada-NYA.. selawat dan salam untuk junjungan kita Nabi Muhammad s.a.w, juga untuk segenap keluarga dan sahabatnya, serta siapa saja yang menyerukan dakwahnya hingga hari kiamat.


Alhamdulillah, umat islam telah diberitakan malam ini, bahawa pada hari sabtu ini Puasa akan bermula..maka bermulalah suatu perjalanan..

Seperti jua dalam firman Allah yang bermaksud:

Wahai orang yang beriman! Kamu diwajibkan berpuasa seperti mana diwajibkan atas orang yang terdahulu daripada kamu, supaya kamu bertakwa. 
(Surah al-Baqarah, ayat 183)

Pada malam ini, adalah merupakan malam akhir bulan Sya’ban sebelum bertemunya malam ramadhan, yang mana ramadhan ini dihimpunkan berbagai bentuk ganjaran..dari Allah untuk hamba-NYA..banyak betul ulasan berkaitan ramadhan ataupun puasa ini, ramadhan bulan tarbiyah, bulan mendidik jiwa, bulan segala bulanlah..


Bulan puasa itu merupakan bulan latihan berjihad juga dalam memerangi hawa nafsu yang loba dan tamak. Bulan puasa adalah bulan bercucuk tanam untuk akhirat, bulan menghasilkan bekalan untuk hari kemudian, bulan membersihkan dan menyuci diri dari berbagai dosa dan noda serta menghiasi diri dengan budi yang tinggi dan pekerti yang luhur.

Diriwayatkan oleh Ahmad dan Nasa’ie daripada Abu hurairah bahawa Rasulullah s.a.w. sentiasa menggembirakan para sahabat di atas kedatangan bulan Ramadhan, bulan yang membawa rahmat serta nikmat yang tidak terhingga kepada mereka yang berpuasa, bulan melebur dosa dan memerdekan hambanya dari azab api neraka.

Rasulullah s.a.w. menggembirakan para sahabatnya dengan sabda baginda:
:
"Sesungguhnya akan datang kepada kamu bulan Ramadhan bulan yang diberkati, Allah mewajibkan kamu berpuasa di dalamnya. Pada bulan Ramadhan dibuka pintu-pintu syurga, dikunci semua pintu neraka, dibelenggu semua syaitan. Di malamnya ada satu malam yang lebih baik daripada seribu bulan. Barangsiapa yang tidak memperolehi kebajikan pada malam itu berertilah diharamkan baginya segala kebaikan untuk dirinya."

Anda pula bagaimana hendak mengembirakan para teman dan kawan akan kedatangan ramadhan?

Dalam diri ini terbetik satu pemikiran yang ingin saya bicarakan di blog ini. Kerana kita berada di pintu masuk bulan Puasa, sikit langkah lagi dah pijak rumah ramadhan, maka hendaklah pembicaraan dan renungan kita berkaitan dengan tema bulan Ramadhan al karim.

Rasulullah saw yang bermaksud :

"Sesungguhnya telah datang kepada kamu bulan Ramadan. Padanya terdapat satu malam yang lebih baik daripada seribu bulan. Maka sesiapa yang tidak mendapat kebaikan maka dia tidak akan mendapat kebaikan sama sekali. "( Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Pada bulan ini, Allah SWT memberikan berbagai keistimewaan yang tidak diberikan di bulan - bulan lain. Bayangkan, betapa Allah memuji bau mulut orang yang sedang shaum dengan menyatakannya lebih harum dari wewngian kasturi. Itu baru bau mulut saja, belum lagi praktik - praktik ibadah lainnya semisal membaca Al-Qur'an dan qiyaamullail.

Namun demikian dalam kegembiraan kita menyambut ramadhan yang penuh dengan ganjaran dan keistimewaan, terdapat juga segolongan yang tertekan dan dirundung malang bila tibanya bulan Ramadan. mereka tidak merasakan apa-apa perbezaan antara bulan ini dengan bulan-bulan yang lain. Malah mereka berasa bimbang dan tertekan kerana terpaksa curi-curi makan dan minum pada siang hari di dalam tandas, dalam setor malah sanggup menjadi ‘pelanggan setia’ restoran non-muslim selama sebulan. Mereka ialah golongan fasiq dan alangkah malangnya golongan ini. Rahmat, keampunan dan kebebebasan daripada neraka dipersia-siakan begitu sahaja nauzubillahmin zalik’.

Para sahabat menjadikan Ramadhan sebagai salah satu representasi kenikmatan terbesar yang diberikan Allah SWT kepada umat Islam. Sungguh menarik apa yang dilakukan para sahabat dalam menata kehidupannya setiap tahun, dan saya mengulangi persoalan yang kedua, anda pula macam mana dalam nak menjadikan bulan ini representasi atau pengislahan diri..?

kita ambil kisah para sahabat contohnya atau ulama mahupun para tabi’tabiin,

Setiap puasa Ramadhan, Abu Hurairah r.a dan para sahabat lainnya lebih banyak berdiam diri di masjid. "Kami menjaga puasa kami," begitu kata mereka. Selain itu, para salafus shalih senantiasa berhati-hati dalam berbicara. Di luar Ramadhan saja, mereka selalu berkata dengan perkataan baik, apalagi ketika Ramadhan. sebabnya, rasulullah saw menasihat agar menjaga ucapan.

Dari Abu Hurairah r.a, Rasulullah saw bersabda,

"Semua amalan anak-anak Adam untuknya, kecuali puasa. Karena puasa itu untuk-Ku dan Aku akan membalasnya.

Puasa adalah perisai, jika salah seorang dari kalian sedang berpuasa janganlah berkata keji dan berteriak-teriak,  jika ada orang yang mencercanya atau memeranginya, maka ucapkanlah, 'Aku sedang berpuasa'. Demi dzat yang jiwa Muhammad di tangan-Nya, sesungguhnya bau mulut orang yang berpuasa lebih wangi di sisi Allah daripada wangi kasturi, orang yang puasa mempunyai dua kegembiraan, jika berbuka mereka gembira, jika bertemu Rabbnya mereka gembira karena puasa yang dilakukannya."

(Bukhari 4/88, Muslim no. 1151, Lafadz ini milik Bukhari).

Bagaimana pula dengan aktiviti tidur mereka..?

Bukan tidur disiang hari, petang dekat nak puasa baru bangun, itu terlebih dasyat sudah.. Meski tidur bernilai ibadah, para ulama justru mengekang keinginannya untuk melelapkan mata. Itulah yang dilakukan oleh wanita salafus shalih, Mu'adzah al-'Adawiyah, yang senantiasa melakukan solat malam, mengatakan, "Aku hairan dengan mata-mata yang terpejam. Selama tertidur, aku membayangkan gelapnya kuburan, aku selalu menangis."

Ibnu Qayyim al-Jauziyah malah memberikan peringatan kepada kita tentang waktu tidur yang tidak disukai Allah. "Di antara tidur yang tidak di sukai adalah tidur di antara Subuh dan matahari terbit, karena ia merupakan waktu untuk memperoleh hasil."

Lalu, bila nak tidur ni.. ? Imam al Ghazali memiliki tips yang sangat luar biasa memanfaatkan waktu untuk tidur dan mengumpulkan tenaga. Tidur dan istirahatlah menjelang solat zohor atau sesudahnya. Kurang lebih selama 15 atau 30 minit. Al-Ghazali menceritakan, "Qailullah adalah simpanan energi bagi mereka yang ingin melakukan qiyamul lail pada hari itu."

Antara kelebihan Ramadhan yang tidak ada pada bulan-bulan lain ialah malam ..?

Lailatul Qadar.

Malam ini amat penting dan ditunggu-tunggu kerana ketika ini setiap amalan dan doa dimakbulkan dan ibadat sepanjang malam mendapat ganjaran pahala seperti beramal 1000 bulan (83 tahun tiga bulan).

Walau bagaimanapun, tarikh sebenar malam Lailatul Qadar tidak diketahui. Pendapat yang paling masyhur ialah pada 10 Ramadhan terakhir. Diriwayatkan bahawa Rasulullah saw sendiri menghabiskan 10 hari terakhir Ramadhan dengan beribadah di masjid.

Mengapa tarikh sebenar malam ini tidak diberitahu kepada manusia..? Tujuannya adalah untuk mendorong kita supaya sentiasa beramal, bukan menanti hari tertentu sahaja dan sebagai pengajaran kepada kaum muslimin supaya sentiasa berusaha mengerjakan amal soleh bagi memenuhi tuntutan hidup dunia dan akhirat.
Ketibaan Ramadhan sepatutnya disambut dengan penuh keinsafan dan ada persiapan minda untuk mengabdikan diri kepada Ilahi bagi merebut ganjaran pahala. Malah mereka yang mengerti kelebihan bulan ini mengharapkan ianya berlaku sepanjang tahun. Daripada Abu Hurairah r.a, Rasulullah saw bersabda maksudnya:

“Apabila datang Rasulullah dibukakan pintu syurga, ditutup pintu neraka dan diikat syaitan”.


Hadith di atas merupakan satu dorongan kepada kaum muslimin supaya berusaha melakukan amal soleh dan berlumba-lumba membuat kebajikan semata-mata mencari Mardhotillah [keredhaan Allah].InsyaAllah

Salam Ramadhan dari Blog Mujahid siswa..