September 20, 2012

Aku bersyukurkah..?

Assalamualaikum w.b.t dan salam sejahtera.


Pertamanya saya ingin mengajak kalian untuk kita sama-sama bersyukur atas segala nikmat kurnian ilahi, selawat dan salam keatas junjungan besar Rasulullah s.a.w, para sahabat, keluarga baginda, serta penyambung mata dakwah pejuangan baginda muhammad s.a.w..yang keduanya saya sendiri ingin meluahkan bantahan keras dan mengutuk tindakan yang menghina Baginda s.a.w baru-baru ini..serta saya memetik dan mengambil ayat dari umar al khattab" siapa yang menyakiti Muhammad S.A.W, maka dia juga menyakitiku".!



Dalam kehidupan insan yang bernama manusia yang punyai pelbagai watak hidup,warna dan macam-macam lagi ragam, sama ada manusia yang seketika hidupnya mendapat nikmat Allah, dan disisi lainnya pula mendapat kesusahan, Maka akan lahir dua perkara yang sentiasa beriringan dan mengikuti manusia, yakni syukur dan sabar.

Berapa kali sudah anda mendapat nikmat dari Allah, kemudian anda bersyukur atas nikmat pemberiannya, hatta sekalipun kita tidak memintanya..?

Sabar?,,aii mana boleh sabar..sabar ada hadnya, Quran dan hadith tidak pernah menyatakan bahawa kesabaran itu ada hadnya..

Firman Allah SWT di dalam sebuah Hadis Qudsi yang menyebut mengenai sifat syukur, iaitu terjemahannya;

“Kalau Aku uji kamu dengan kesusahan, kamu tidak mahu bersabar, dan kalau Aku uji kamu dengan nikmat, kamu tidak mahu bersyukur, maka pergilah kamu dari bumi dan langit Allah ini dan pergilah cari Tuhan yang lain.”Dalam blog mujahid kali ini ingin bertanyakan kepada kalian..adakah bersyukur itu lebih susah dari sabar?

Kalau kita perhatikan hidup manusia ini dengan teliti, kita akan dapati bahawa manusia ini sedetik pun tidak terlepas dari diuji. Ujian ini banyak wahai sahabat hatta keluarga juga merupakan ujian dari Allah..

Manusia diuji dengan ujian kesusahan ataupun ujian nikmat yang silih berganti datangnya sama ada cepat mahupun lambat. Kemudian manusia dituntut supaya bersabar dalam menerima kesusahan serta bersyukur dalam menerima nikmat, tetapi adanya manusia yang bersyukur atas kesusahan dan bersabar atas kenikmatan, haa macam mana tu..

Jadi, pada hakikatnya, apa sahaja pergolakan dan perubahan yang berlaku dalam hidup manusia ini, ia hanya mempunyai dua sifat atau dua bentuk. Sama ada ia ujian kesusahan atau ujian nikmat. Atas kedua-dua bentuk ujian ini, hati kita perlu menerimanya dengan betul, iaitu bersabar apabila menerima kesusahan dan bersyukur apabila dikurniakan nikmat.

Di antara kedua-dua tuntutan ini, sekali imbas kita lihat, bersabar itu lebih susah dan lebih berat untuk dipraktikkan.Ini kerana dalam bersabar, hati manusia perlu melalui kesusahan, keresahan, tekanan dan penderitaan. Emosi, fikiran dan ketenangan jiwa terganggu. Kebahagiaan hilang.

Bersyukur pula, pada sekali imbas, nampak lebih senang dan mudah kerana hati manusia berada dalam keadaan tenang dan gembira; tidak ada tekanan atau penderitaan.



Apakah ini benar? Adakah bersyukur itu lebih mudah dari bersabar? Kalau benar kenapa tidak ramai orang yang mampu bersyukur? Kenapakah orang-orang yang benar-benar bersyukur itu sedikit sekali bilangannya.

Allah ada berfirman di dalam Al Quran:

Maksudnya:
“Sedikit sekali dari hamba-hamba-Ku yang bersyukur.” (Surah As-Saba’: 13)

Bersyukur itu sebenarnya berperingkat-peringkat. Ramai orang, apabila mendapat nikmat, lantas mereka memuji Allah. Mereka ucapkan ‘Alhamdulillah’. Ini bersyukur cara biasa. Ramai yang boleh bersyukur dengan cara ini. Akan tetapi, kalau setakat ucapan sahaja, ia belum lagi dikira bersyukur yang sebenarnya.
Kalau setakat ucapan sahaja, tetapi tuntutan tuntutan lain dalam bersyukur itu tidak dilaksanakan, maka ditakuti ucapan ‘Alhamdulillah’ itu hanyalah untuk mempermain- mainkan ucapan syukur.

Ramai juga orang, apabila menerima nikmat atau diselamatkan dari bala bencana, lantas mereka memuji Allah dan mengucapkan ‘Alhamdulillah’. Di samping itu hati mereka benar-benar merasakan Allahlah yang telah memberi mereka nikmat itu, atau Allahlah yang telah menjauhkan mereka dari bala bencana tersebut.

Mereka diberi pahala kerana merasakan syukur itu di dalam hati mereka. Ini bersyukur peringkat kedua.
Adapun syukur yang sebenar itu ialah syukur yang diucapkan oleh lidah, yang dirasakan atau ditasdikkah di dalam hati, dan yang dilaksanakan dalam perbuatan.

Di samping mengucapkan ‘Alhamdulillah’ dan di samping merasakan di hati bahawa Allahlah yang mengurniakan nikmat tersebut, nikmat itu mesti digunakan atau dikorbankan ke jalan Allah. Inilah hakikat kesyukuran yang sebenarnya.

Kalau kita kaya contohnya, kekayaan itu perlu digunakan ke jalan Allah untuk membantu fakir miskin, untuk jihad fisabilillah dan untuk kemaslahatan umat Islam keseluruhannya. Begitulah juga dengan segala bentuk nikmat Allah yang lain.

Semuanya perlu dimanfaatkan ke jalan Allah untuk mendapat keredhaan-Nya.

Firman Allah , Maksudnya:

“Kalau kamu bersyukur atas nikmat-nikmat-Ku, Aku akan tambah lagi nikmat-nikmat-Ku. Tetapi kalau kamu kufur nikmat, ingatlah sesungguhnya siksa-Ku amat pedih.”
(Surah Ibrahim: 7)

Syukur seperti inilah yang Allah suka dan yang Allah mahu. Dia akan tambah lagi nikmat-Nya, untuk ‘cover’ balik apayang dikorbankan ke jalan Allah itu.

Justeru itu, kita dapati dalam bersyukur itu ada tugas, ada kerja dan ada tanggungjawabnya iaitu kita terpaksa mengguna dan mengorbankan segala nikmat yang Allah kurniakan itu ke jalan Allah.

Nikmat Allah itu perlu ditadbir, diurus dan digunakan pada jalan yang betul. Amat mudah bagi manusia lupa diri dan menggunakan nikmat Allah itu kepada jalan yang sia-sia atau lebih berat lagi kepada jalan maksiat.Kalau ini berlaku maka nikmat itu akan bertukar menjadi bala dan mendapat laknat daripada Allah.makanya nikmat boleh bertukar menjadi azab.



Ada tiga kesabaran yang perlu ditanamkan dan diperkuat dalam jiwa sehingga menjadi tembok besar penahan ujian. Sabar dalam ketaatan, sabar dalam menghindari maksiat, dan sabar dalam menghadapi musibah..
"Mintalah pertolongan dengan sabar dan sholat "(Al Baqarah : 153 )

Sesungguhnya, syukur itu lebih tinggi makamnya berbanding sabar.

Dalam bersabar, kita tidak ada kerja atau tanggungjawab tambahan selain dari menahan perasaan. Tidak ada bahaya menyalahgunakan nikmat kurniaan Tuhan. Hati dan akal memain peranan penting ibarat dinding rumah dan penghuni...yang menjadi penghuni adalah akal,sementara hatinya pula menjadi dinding.

Apa yang perlu hanyalah menjaga dan mendidik hati supaya dapat menerima ketentuan Allah itu dan berbaik sangka dengan-Nya.

Barulah kita faham kenapa Allah berfirman bahawa sedikit sekali hamba-hamba-Nya yang bersyukur kerana bersyukur itu sendiri bukanlah suatu perkara yang mudah.

Fahamlah kita sekarang, bersyukur itu rupanya lebih berat dari bersabar, dan semoga kita tergolong dalam kalangan hamba-NYA yang bersyukur dan bersabar..amin