October 16, 2012

Khalil'ullah


Assalamualaikum w.b.t..

Sesungguhnya aku mencintai kalian kerana Tuhanku Rabbul izzati.

Sabar menempuh pelbagai dugaan,
Dialah insan kekasih Allah,
Rasul lambang cinta tiada tandingan,
Itulah dia Ibrahim Khalilullah,

Cinta Nabi Ibrahim a.s. bukanlah cinta tanpa makna. la merupakan cinta yang agung, penuh dengan nilai-nilai kesucian, ketundukan dan kepatuhan kepada yang dicintainya, iaitu Allah swt. Sebab cinta kepada Allah sajalah cinta yang sebenar-benar cinta, sumber kecintaan itu adalah dari Allah s.w.t.

Beliau sanggup meninggalkan kesenangan duniawi yang menjadi kecenderungan setiap insan, meninggalkan cinta pada isterinya Hajar serta menyembelih cinta pada anaknya Ismail a.s..Itulah Ibrahim a.s seorang manusia yang sangat kenal akan Tuhannya.


Kalau kita sorot kembali kisah-kisah kekasih Allah ini, perjalanannya dalam bertemu Tuhannya Allah s.wt setiap tahun kita akan dengar dan merayakan eid adha sempena peristiwa kekasih Allah ini Ibrahim a.s. Tinta sejarah yang terukir dalam kisah Ibrahim itu bukanlah sekadar cerita pengantar tidur yang tanpa makna. Ia merupakan suatu peringatan dan pelajaran (ibrah) bagi mereka umat islam kini. Peristiwa pengorbanan Nabi Ibrahim dan keluarganya mengisyaratkan nilai yang teramat agung yakni cinta sejati kepada Allah. Cinta yang melahirkan ketundukan dan kepatuhan yang dibuktikan dengan pengorbanan yang tulus ikhlas.

Didalam kisah Nabi Ibrahim AS juga,diperlihatkan baginda menghadapi pelbagai peristiwa yang menguji kecintaannya kepada Allah SWT, sehinggakan Al-Quran banyak sekali merakamkan kisah-kisah baginda. Diantara kisah-kisah tersebut, ada sebuah kisah yang amat menyentuh perasaan dan membuahkan kecintaan. Ia adalah kisah mimpi baginda menyembelih anaknya sendiri.

Firman Allah swt :

Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata:

"Hai anakku Sesungguhnya Aku melihat dalam mimpi bahwa Aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu!".

[As-Shofat:102]

Maksudnya, apabila Ismail telah menjangkau umur yang mana dia mampu untuk bekerja, Ibrahim berkata kepada anaknya :

Wahai anakku, aku melihat di dalam mimpiku bahawa aku menyembelih engkau. Lalu apakah pendapat engkau?

Iaitu, adakah engkau mampu bersabar dalam melaksanakan suruhan ini, kerana mimpi para nabi adalah wahyu dari Allah swt.

Jawab Ismail a.s :

 "Hai bapakku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar"

[As-Shofat:102]

Disebabkan ayahnya masih ragu-ragu dengan kesabarannya, dia telah menambah semangat ayahnya dengan kata-kata :

Insya Allah, kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar.

Sesungguhnya apa yang disuruh kepada Ibrahim adalah satu ujian yang jelas lagi nyata. Iaitu ketika dia disuruh menyembelih anaknya, dia bersegera melakukannya kerana mentaati perintah-Nya. Ia juga adalah ujian kepada anaknya Ismail, sama ada dia sabar atau tidak. 


Sebagai orang muslim, tentulah kita akan mencintai Allah pencipta kita kan..didalam hati yang paling lubuk anda pun,akan wujudnya cinta kepada Allah, mencintai agamaNya, serta mencintai orang-orang yang beriman. Kecintaan ini harus dibuktikan dengan semangat untuk berkorban demi mencapai redhaNya. Berkorban harta, tenaga, fikiran, bahkan darah dan nyawa kita dalam rangka mewujudkan kecintaan kita kepada Allah SWT. Memang cinta dan pengorbanan merupakan dua hal yang tidak dapat dipisahkan. Di mana ada cinta, di situ ada pengorbanan. Tiada cinta tanpa pengorbanan, tetapi bukan mudah untk melakukan pengorbanan dalam percintaan, maka itulah mujahadah dalam bemuraqabah kepada Allah.


Firman Allah s.w.t didalam Quranul Karim :


“Hai orang-orang yang beriman, barangsiapa di antara kamu murtad (berpaling) dari agamanya, maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan merekapun mencintai Allah, yang bersikap lemah lembut terhadap orang-orang mukmin, yang bersikap keras terhadap orang orang kafir, yang berjihad di jalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela.”

[Surah al Maidah: 54]


Akhir kalam dariku, kita seharusnya menjadikan Nabi Ibrahim AS sebagai ikon dalam perjuangan dan percimtaan antara kholiq dan makhluk, seluruh kehidupan baginda merupakan manifistasi cinta baginda kepada Allah SWT. Sehinggakan,Cintanya kepada Allah SWT tidak ternilai dengan apa-apa, bahkan cinta kepada anaknya sendiri tidak dapat menggugat keteguhan cintanya kepada Allah SWT sedikit pun.

Maka oleh itu, ayuh kita lakukan pengorbanan sedikit wahai sahabatku, untuk kita dapatkan cinta dari Allah, sebenar-benar cinta sehingga kamu rindu bertemu dengan-NYA kelak.

Wallahuahlam.