November 23, 2012

Langit Gaza..




بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ



Adikku, seharian kau menangis,
 tak terbendung lagi hujan air matamu itu.
Selepas hujan percikan api melantera bumimu,
Sudahlah, usah kau hantar bondamu ke syurga dengan muka mencuka,
dan kau iring ayahanda dengan tangis menggila.
Sekalah, meskipun abang turut berair mata jatuh ke dalam.

Senyumlah Tuhan memilih mereka
Jalan ini dipersingkat oleh-NYA
Untuk dikau milik janji Allah syurga
Kita juga akan ke sana nanti,
bila tiba masanya.

Adikku, fahamilah kata Tuhan,
Zionis itu takkan pernah puas menyiat kulit kita hidup-hidup,
mereka binatang buas, lapar daging manusia bernama Muslim.

Adikku, jangan kaubiar pemergian bonda dan ayahanda itu buntu.
Di celahan hujan bom dan titis fosfur,
masih terlihat terang mentari dan cerah langit.
Dan dikau kena percaya,
masa depan kita boleh seterang dan secerah itu.

Ya Rabbi...
tak akan pupus dari ingatanku..
saat saudaraku terbujur kaku,terdiam,dan merasa bisu

tak akan pernah hilang dari benakku..
saat ribuan malaikat turun menjemput mereka di negeri sejuta syuhada
tak akan pudar dalam pandanganku
saat bidadari berbaris menyambut wajah putih nan asri

negeri itu masih penuh darah
namun dunia ini pun masih bungkam layaknya sungai yang suram,
bisu layaknya nisan kuburan yang semu,
sunyi sunyi seperti nyanyian yang tak keluar dari hati

ribuan doa telah terpancar
jutaan tangan telah tertengadah beribu harapan

namun apa yang terjadi ya Rabbi..
negeri poros setan itu terus meluluh lantahkan bayi-bayi itu,
mayat-mayat itu..
terus bertambah dan bertambah bergelimpangan

entah berapa banyak lagi darah ini harus mengalir di negeri para Nabi,
entah berapa banyak anak-anak dan bayi-bayi itu terpaku kehilangan ayah dan ibu

entah berapa banyak lagi tatapan dunia harus tertuju
hingga kalimahmu terhujam..
takbirmu menggema..
tasbihmu menggelora..
berkumandang di bumi merdeka Palestina..