June 26, 2013

Breath of Life



بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ
Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Tahun adalah pohon.Bulan-bulan laksana cabangnya.hari-hari umpama rantingnya.jam-jam sebagai daunnya dan nafas diumpamakan sebagai buahnya.barangsiapa yang nafasnya selalu berada dalam ketaatan,maka orang itu telah menanam pohon yang baik.
ibn Qayyum.Al-Fawaid

Syaikhul Islam Ibn Taimiyah mengatakan :
“Apa yang dilakukan musuh-musuhku tehadapku? Syurga itu berada dalam jiwaku. Jika mereka memenjararakanku ,maka itu adalah masa penyepianku dgn Rabbku Jika mereka mengasingkan aku ke satu tempat yang jauh,maka itu masa pengembaraan buatku. Jika mereka membunuhku ,itu adalah kematian yang semoga menjadikanku syahid”

Memiliki visi yang besar merupakan sebuah keharusan agar langkah-langkah yangg bisa dicipta terukur, menjadikan kehidupan teratur seterusnya menghasilkan amal salihnya yang subur.

Orang yang mempunyai matlamat hidup akan berfikir lebih cepat daripada masanya. Dengannya ia bisa mengusung keberanian. Menepis ketakutan dan sekaligus menghilangkan keraguan.

Jika dilihat dari kacamata tarbiyah, ia berada dalam tahap shalihun linafsihi. Yang bermaksud solehkan diri. Inilah yang dikatakan qudwah qobla da’wa, dan cara ini telahpun ditunjukkan oleh murabbi besar kita Nabi Muhammad sallahua’laihiwasallam. Bagindalah qudwah hasanah. Bagindalah sebaik-baik makhluk yg dicipta di atas muka bumi ini.

Mari kita lihat dari kacamata ukhuwah pula, ia adalah salamatus shadri iaitu bersih dan selamat hatinya daripada kedengkian terhadap saudaranya.


Kadang-kadang kita dengki dengan orang lain yang mampu buat kebaikan lebih daripada kita. Tapi,apa yang harus kita buat ialah kita yang kena melebih-lebihkan perbuatan baik kita bertepatan dengan “fastabiqulkhairat” yang sering kita tuturkan, bukannya kita menghalang kebaikan yang dia ingin lakukan.

Rasulullah s.a.w bersabda
“Orang mukmin yang kuat lebih dicintai Allah berbanding dgan orang mukmin yang lemah,dan pada diri masing-masing dari keduanya terdapat kebaikan.Bersungguh-sungguhlah dalam meraih apa yang bermanfaat bagimu,mohonlah pertolongan Allah,dan jangan merasa lemah.Jika sesuatu menimpamu maka janganlah kamu mengatakan sebegini..
“seandainya aku begini.mesti begini dan begini”

Akan tetapi katakanlah

“Allah telah mentaqdirkan hal itu,dan apa yang dikehendakiNya itu pasti akan terjadi”
karena sesungguhnya perkataan ‘seandainya” itu akan membuka perbuatan syaitan”

Rasa terkena tidak? kita selalu merungut, selalu flashback”,kalaulah aku pergi tadi, mesti tidak jadi macam nih punya…” Adoyai..

“kalaulah..” dan “kalaulah…”tapi sangat berbeza bila kita yakin memang Allah taqdirkan hal itu berlaku pada waktu itu dan ketika itu, tak semestinya disebabkan aku buat sesuatu itu mahupun tidak.

“sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi manusia yang lainnya”
“serbaik-baik kalian adalah orang yang panjang umurnya dan baik amlnya”
“sebaik-baik manusia adalah paling baik akhlaknya”
“sebaik-baik kamu adalah orang yang belajar Quran dan mngajarkannya kepada orang lain

Nabi bersabda tentang sebaik-baik manusia berbeza-beza mengikut keadaan manusia yang bertanya. Itulah namanya hikmah dalam menerikan nasihat.

Itulah, materi da’wha ni bebeza-beza mengikut siapa yang bertanya. berda’wa kepada bos tidak sama berda’wa dgan orang kampung. begitu juga cara berda’wa dengan 
anak muda dengan orang tua

NOW !

Tidak perlu stress memikirkan matlamat hidup yang Gah, sdangakn usahanya kearah matlamat tersebut tidaklah segah mana. Kalau nak tahu matlamat kita tepat atau tidak, mari kita bandingkan matlamat kita dengan 3 persoalan ini:

-dari mana kita datang
-untuk apa kita hidup
-kemana kita akan kembali


Satu jawapan yang mampu merungkai 3 persoalan :

Saya mahu nukilkan beberapa misi orang-orang hebat untuk pengajaran kita bersama dalam mendepani kehidupan menuju kampung akhirat.

1) Umar al-Khattab ketika menjadi khalifah
-”sekiranya aku tidu pada siang hari ,aku telah mengabaikan hak rakyatku.kalau aku tidur pada malam hari,aku telah mengabaikan hakku utk beribadat kepada Allah” Kalau kita tidur siang + tidur malam = semua hak terabai

2) Rib’iy bin Amir ketika memasuki istana Rustum
-”kami diutus untuk memerdekakan manusia dari pemenghambaan manusia atas manusia kepada penghambaan manusia kepada Rabbnya.membebaskan manusia dar kesempitan hidup didunia menuju keluasan akhirat.dan membebaskan manusia dari kezaliman dan kekejaman kepada kedamaian dan keadilan Islam”

3) Umar Mukhtar ktika melwan kolonialisme Itali
-”mereka boleh mematahkan pedangku, tetapi sekali-kali tidak kebatilan yang mereka usung selama ini bisa mematahkan kebenaran yang aku bawa”

4) As-Syahid Syed QUtb
-”sesungguhnya keberanian tidakkan mempercepat ajal kerana ajal telah ditetapkan. Sesungguhnya sikap pengecut juga tidakkan memperlambat ajal,kerana ajal telah diitetapkan”

Benarlah kata Syed Qutb, kadang-kadang kita fikir orang yang pergi berperang mesti menemui maut dalam pertempuran, tapi kita lihat seerah Khalid Al-walid yang mengimpikan syahid tapi akhirnya mati dalam pembaringan. Dan kita merasa orang yang lari dari berperang akan mati lambat sebab dia tidak ambil risiko untuk join perang,tapi jika Allah menetapkan dgan kuasa ‘kun fayakun’ hal itu tetap saja kan terjadi.

5) Imam Ahmad
- suatu saat Imam Ahmad ditanya “kapankah saat seorang muslim itu bisa beristirehat?” Beliau menjawab “ketika kakinya menginjak ke syurga”

Rasa hammasah a’liyah bila dengar visi-visi hidup mereka. Mereka benar-benar rasa kewajipan dan perlunya menegakkan kalimah tauhid dibumiNya. Mereka ada saksi jika dipersoalkan tugas khalifah diakhirat nanti. Mari koreksi diri bukan utk hari ni sahaja tapi setiap hari.

Khulasotulqaul, lihatlah mreka, jadikan mereka inspirasi utk kita bisa melakar mimpi-mimpi besar. Mereka orang-orang biasa.S ama seperti kita. Mereka menempuh jalan menjadi besar melalui cara-cara yang tak biasa. Mereka melewati ujian yang luarbiasa,sehingga prestasinya pun luar biasa.Itulah mereka. Dan kita juga pasti mampu insyaallah.

Wallahu.alam

- Zero to Hero