July 29, 2013

Lailatulqadar, Await or Find ?



بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ
Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

“lihat jam dah masuk pukul 2 ni.. takut liat pula bangun malam. ”

“Adoi...aku kena kunci jam ni.. takut terlajak pula”

“Geng..!  Nape ko tak kejutkan aku bangun sahur ha..?”

“Adoyai...macam mane aku leh terlajak suboh badak nie?

Senario bulan ramadhan di 10 hari terakhir. Macam-macam dan mungkin akan terlintas dalam hati kita yang terlepas lailatulqadar kan sudah..?

Sebenarnya, lailatulqadar bukan kita perlu tunggu-tunggu apatahlagi menanti.. Maksudnya, kita tidak sepatutnya menunggu dan mencari-cari tandanya, barulah beribadah bagai nak rak.

Jika begitu lagaknya, yang kita sembah adalah lailatulqadar, bukan pemilik lailatulqadar yakni Allah swt.. mulia Allah tidak dicari, tapi mulia lailatulqadar dicari.. muhasabahkan semula

Berfikir dan merenung.. Tentu ada hikmah kenapa Allah tidak nyatakan secara spesifik bila dan masa malam yang penuh barakah ini.. yakni, dalam hal lain, sama sepertinya mengapa Allah tidak memberitahu bilakah kita akan mati.. tapi Allah mention kita supaya sentiasa bersedia.. 


terkadang kita ditanya :

“asyik Tanya bila nak kiamat atau bilalah kematian itu sebenarnya menjenguk”

“cumany nak Tanya kembali, apa yang dikau persiapkan untuk mati?”..

Begitulah halnya pula lailatulqadar.. tanya semula, apa yang dikau persiapkan untuk menerima dan mendapat kemuliaan lailatulqadar?

Sebabnya....


“…Untuk melihat, siapakah antara kamu yang terbaik amalannya…” (Al-Mulk ayat 2)

Semoga kalian menemui lailaturqadar Allahumma ameen..