December 18, 2013

Message Untuk Negara Majoriti Muslim.


بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ
Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Ini terjemahan tulisan daripada Sis Ghalia Al Thani dan melalui Olahan dan tambahan dari Penulis Mujahid untuk kesesuaian keadaan dan kemudahan dalam memahami.

Melihat apa yang berlaku di seluruh dunia kini, dan khas pada apa yang berlaku dengan negara Islam hari ini membuatkan saya sangat keliru ditambah lagi dengan kehadiran pelbagai fahaman yang mengundang kejelekan buat islam. Secara jujur​​, saya tidak faham dengan apa yang berlaku! Mengapa kita terus gagal sebagai muslim untuk bertindak balas dengan betul dalam menghadapi isu-isu kita dan mempertahankan hak asasi kemanusiaan muslim atau non muslim? Perlukah yang non muslim menunjukkan arah sebenar nilai islam itu dalam kehidupan dan pemerintahan.



Bulan September yang lepas adalah bulan ujian umat Islam sekali lagi kepada keupayaan mereka untuk bertolak ansur dengan negara lain di dunia, dan sekali lagi kita telah gagal teruk membentangkan semangat Islam yang sebenar. Bantahan agresif yang berlaku dalam beberapa hari lepas di bandar-bandar yang berlainan di dunia Arab, sebagai tindak balas terhadap filem menyinggung Nabi kita tercinta Muhammad saw, telah berjaya membuktikan kebenaran yang diingini barat bahawa umat Islam adalah masih belum bersedia untuk reformasi perilaku baik.

Saya tahu bahawa analisa ini tidak adil, kerana bukan semua umat Islam sama. Dan tiada siapa yang boleh abaikan bahawa terdapat banyak contoh yang baik umat Islam di seluruh dunia yang merupakan wakil Islam atau agen islam yang sebenar. bagaimanapun, kita mesti juga menerima hakikat bahawa dunia masih menghakimi kita sebagai bangsa keseluruhan dan bukan sebagai contoh individu.

Saya sentiasa percaya bahawa Islam itu tidak pernah dimiliki oleh muslim saja, Islam adalah agama untuk semua umat manusia di seluruh dunia. Malah, ia adalah lebih daripada satu agama, Islam adalah satu sistem hidup yang mengawal dan mengawal kehidupan di planet ini untuk semua makhluk hidup. Dari perspektif ini, saya ingin mengakui bahawa kita sebagai umat Islam gagal untuk menunjukkan apa yang benar-benar Islam itu, dan kegagalan kita telah ditunjukkan dalam membuktikan kebenaran agama yang benar ini.

Secara jujur​​, saya tidak kecewa dan tidak terkejut bahawa orang yang jahil mewujudkan sebuah filem yang menggambarkan Nabi kita tercinta s.a.w, dengan cara yang negatif. Namun, apa yang dibuat saya benar-benar kecewa ialah bagaimana Islam bertindak balas ke arah itu. Terbaru, di bangladesh, yang mana kematian ditali gantung syeikh abdul qadir mulla telah membawa para protes dan penyokongnya bertindak jelek di negara itu dan semestinya kelakuan kumpulan muslim itu dilihat dan dinilai dunia, ditambah lagi, media dan polis mengiyakan keburukan itu.

Kezaliman pemerintah muslim sejak dua menjak ini juga antara yang menyumbang kepada kejelekan dan posisi islam didunia, sehinggakan rakyat ada yang salah dan benar dalam tindakan mereka memerangi pemerintah zalim ini.  Cuma apa yang penulis ingin katakan bahawa seorang pemerintah zalim, diktator sejak dahulu lagi tidak akan faham bahasa lain kecuali bahasa demostrasi dan protes.

Tidak dikatakan bahawa kita tidak harus mengambil tindakan dalam mempertahankan Rasulullah dan kezaliman yang berlaku, apa yang saya cuba katakan adalah tindakan kita harus demonstrasi yang betul dan etika cara Islam dalam menangani situasi seperti yang Nabi kita s.a.w, mengajar kita melalui cara yang baginda telah bertindak balas kepada kejadian yang sama.

Syiah juga turut menyumbang terhadap salah faham dunia terhadap islam. Itu kita jangan lupa. Kerna syiah bertanggungjawab telah meletakkan sudut islam jauh dari islam yang sebenar. Syiah telah meminjam dan menyeleweng islam, dengan pakaian serban dan jubah mereka. 

Bercakap tentang pilihan yang berbeza tentang bagaimana kita boleh bertindak balas dan apa yang sepatutnya berlaku adalah satu topik yang tidak berkesudahan, pandangan saya dalam artikel ini adalah untuk mengetengahkan kepentingan untuk mula berfikir tentang tanggungjawab kami sebagai orang Islam yang mewakili mesej besar umat manusia, toleransi, keamanan, etika, moral, dan kuasa.

Seperti Sis Ghalia Al Thani yang bekerja dalam bidang hak asasi manusia dan menjadi ahli Pusat Perundangan dan Etika Islam, apa yang paling penting bagi mereka adalah untuk menjadi wanita Islam, telah meletakkan sis ghalia dan umumnya muslim yang baik di bawah tekanan yang besar dan kewajipan yang serius untuk sentiasa bersedia menghadapi situasi seperti konflik dan berurusan dengan mereka dengan cara yang praktikal, bijak, dan etika untuk menunjukkan apa yang benar-benar tentang Islam.

Kita sebagai umat Islam tidak boleh "GAGAL" lagi dalam membentangkan agama kita, kita mesti membuktikan kepada dunia bahawa kita adalah negara yang berasaskan toleransi, etika, dan keamanan. Saya percaya bahawa melalui pengetahuan sebenar tentang islam, kita mampu membetulkan pandangan dunia terhadap islam yang telah dikotori oleh tangan manusia yang tidak bertanggungjawab.

Akhir sekali, semua pembaikan ini adalah bermula dengan diri saya dan kalian dan seterusnya dibentuk kepada komuniti persekitaran kita. Agar bisa kita memberikan peluang untuk meletakkan isu-isu yang kita hadapi setiap hari di bawah mikroskop daripada perspektif Islam yang baru yang bertujuan untuk menyediakan penyelesaian yang praktikal "Islam" dengan isu-isu kontemporari yang kita hadapi sebagai sebuah negara umat Islam hari ini.

Allahualam.