February 23, 2014

Etika Si Penjual Durian.


بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ
Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang 

"Ini berapa harga (durian) uncle " - Pintaku
"Ini yang jatuh buruk ! Area situ saja yang bagus-bagus belaka dan banyak isinya " - Balas uncle "Penjual Durian" 

Punyalah respect dekat uncle ni, rasanya tidak semua juga penjual buah-buahan seperti uncle ni. Kiranya dalam perniagaan juga setiap dari penjual diduga dan dicuba untuk memastikan setiap apa yang mereka beli adalah yang baik dan bagus. Dalam Islam juga melarang seseorang penjual, menjual barang yang tidak baik dan bagus, contohnya berkulat atau sewaktu dengannya.

Saat lihat durian itu dibahagikan kepada dua area maksudnya diasing-asing yang bagus dan tidak bagus, lantas aku berfikir, bertapa jujurnya uncle tu menjual durian, kalau orang lain yang jual, comform dicampurnya dengan yang buruk walaupun sikit buruknya dijual juga. Hairan. Uncle tu boleh menjadi contoh kepada peniaga yang lain. Kejujuran dituntut dalam kita berniaga ini. Kelak Allah akan membalas kejujuran itu sekalipun yang jujur itu bukan muslim. Macam biasa beli durian dalam 3 buah begitu, berat 4kg harga RM 20.00 (besar dan banyak isinya)


Bila aku bertanyakan "Yang buruk tu tidak dijual kah uncle "

Buruk sudah, kalau nak boleh juga. Uncle bagi banyak terus, harga RM 5 ringgit. - Balas si uncle

Makanya diboronglah semua durian yang kelihatannya buruk itu mana tahu luarnya saja yang tidak berapa nak cantik. Andaianku dibenarkan sesampai saja dirumah - durian yang aku beli secara banyak dengan harga RM 5 itu masih banyak yang bagus, kira-kira dalam 12 buah. Itulah rezeki namanya, Alhamdulillah for everything. - Kenduri Durian.

Wallahu'alam.