June 14, 2014

Ambillah Jalan Bersatu !


بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ
Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

“ Azri ! kamu tahu, dua team pagi ini keluar dari program” – Sapa AJK Program

“Jadi, apa yang harus aku katakan lagi dari tindakan mereka ? yang pasti, ada hikmah dan teladan untuk yang pergi dan ditinggalkan.” – Jawabku.

Dua perkara perlu ada pada diri kita ialah :

1. Husnudzhon
2. Berlapang dada

Hampir seminggu berlalu, selepas kami turun ke sebuah pulau untuk misi “build a better generation”. Banyak yang kami bawa pulang dari program tersebut, bagi sahabat lain mungkin berlainan pengalaman dan pembelajaran hidup yang didapati ! tapi diri ini membawa sejuta pengalaman dan pengajaran hidup bermasyarakat dan hidup didalam saling lengkap melengkapi ini.

Dialog Program

Dialog diatas tadi adalah dialog pagi hari ke-2 program, sapaan dari seorang sahabat yang datang menemuiku lantas mengkhabarkan bahawa salah satu NGO yang terlibat atau yang bergabung dan bekerjasama dalam program tersebut pulang. Kepulangan mereka atau baliknya mereka dari program yang sedang berlangsung disebabkan beberapa masalah yang dihadapi dalam dan luar organisasi tersebut, termasuk perselisihan semasa dan sebelum program. Wallahu’alam ! Mereka punya cerita, dan saya yang terlibat didalamnya melihat secara positif keadaan tersebut. Tapi bukan itu cerita tujuan penulisan kali ini.

Sesi fotoshoot bersama peserta program
(penulis tidak terdapat dalam gambar disebabkan menjadi cameraman ketika ini)

Selisih atau Bersatu ?

Cerita perselisihan itu terlalu panjang dan luas ! perselisihan faham antara adik berdaik, antara abang dan kakak, antara ahli organisasi, suami isteri dan macam-macam lagi jenis perselisihan - kisahnya senang didapati tetapi sukar diubati, maka ikutilah adab dan cara ulama didalam menghadapi perselisihan, khilaf atau seumpama dengannya.

Berkaitan tulisan kali ini, diantara perselisihan dan kesatuan , mana yang perlu diberi perhatian utama, apabila tujuan kita adalah sama?

Dalam soal kita ingin membaikpulih masyarakat yang punya pelbagai lapisan ini, memerlukan kesatuan dari setiap mereka yang sedar akan tanggungjawab “memakmurkan bumi” serta mengajak pada yang ma’ruf nahi mungkar !

Imam Hasan Al Banna, pengasas ikhwanul muslimin yang juga seorang mujtahid pernah menasihati kami dari tinta kalamnya :

Ambillah jalan bersatu dalam hal-hal yang disepakati terutama dalam hal menyeru pada kebaikan, saling berlapang dada dalam hal-hal yang diselisihkan. 

Makanya banyak lagi yang perlu kita bangunkan, dari hal yang kalian perselisihkan yang jelas tidak menguntungkan sesiapa malah membantutkan pembangunan insan yang manusiawi dunia akhirat.

Dalam soal bid'ah atau sunnah pun satu hal, label melabel jadi bahasa harian mereka, sehingga menghilangkan nilai muslim yang Allah beritakan dalam alquran ! Tidak salah ingin membicarakan soal bid’ah tapi jangan lupa untuk membicarakan tentang bagaimana tindakan kita untuk memulihkan akhlak komuniti.

Dakwah bil'hal bukan buat hal ! Islam itu luas maka jangan disempitkan !


Dalam soal berorganisasi pun sama ! Tidak salah mempertahankan prinsip diri atau organisasi masing-masing, tapi jangan lupa dan abai akan tugasmu yang diperintahkan untuk mengajak menuju kebaikan islam.

Wallahu'alam