July 17, 2014

Diari 19 Ramadan



بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ
Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Tidak pernah putus dan berbagi,
rindu antara dua bumi,
gaza dan syria,
meniti kehidupan
dicabar dengan ragut kemanusiaan
entah sampai bila,
tapi tetap akan hadir,
waktu yang ditetapkan
yang haq berdiri teguh
yang batil tersungkur duduk
kerana hanya gerhana bukan terbenam matahari.

Azri al fateh/16.7.14


Puisi ilham buat gaza dan syria. Sebelumnya 'Allahumma syaiban nafian' - hujan turun ketika ini. Alhamdulillah bagi kita yang duduk di negara yang dilimpahkan keamanan hingga saat ini, semoga kita menjadi rakyat dan insan yang bersyukur, tetap berhati-hati dalam kenikmatan keamanan yang kadangkala menipu manusia, ianya juga berupa bentuk ujian Allah s.w.t kepada diri kita sendiri.

Saat ini masuk ke 19 ramadan - Ramadan bakal melabuhkan tirainya, selangkah lagi hari, adalah misi pemburuan lailatul qadr di sepuluh malam yang terakhir. Bolehlah tadabbur surah al qadr agar kita lebih menghayati setiap bait hari - hari terakhir ramadan.

Credit Pic : Persatuan Pelajar Perubatan Mesir

Rasanya pelbagai perkara berlaku sepanjang ramadan kali ini, selain kita didatangkan dengan hadiah ramadan, sebelumnya bola sepak piala dunia 2014 berlangsung. Dalam hati masih terasa "suspen" menunggu jaringan gol germany yang tak datang-datang sepanjang 90 minit permainan sehingga masuk masa tambahan (extra time) dan my fav player in germany 'gotze menyumbat goal yang ditunggu untuk menobatkan germany sebagai Champions World Cup 2014. Pasukan favourite tu.

Tidak lupa juga apa yang berlaku sehingga saat ini, serangan dan pengempungan terhadap bumi gaza, palestin oleh Israel - hashtag #GazaUnderAttack menjadi alat dan medan kita, untuk teriak pada dunia, cakna dan prihatinlah' serta hentikan serangan juga pembunuhan terhadap rakyat palestin. Dunia seolah dicubit peha kanan, kiri tidak terasa, kaki buat lupa, kepala bermaharajalela. 

Apabila gaza antara menjadi tajuk berita utama dunia disebabkan perangai syaitan israel mem'bom' penempatan palestin, adakah mereka pula lupa akan bumi syria, yang setiap saat "nonstop" diserang - nilai kemanusiaan diragut seluruhnya, dengan pelbagai kaedah menghancurkannnya. Media memancing dunia sehingga lena, bahawa syria kini peperangan saudara dan bermacam lagi pancingan - sedang soal utamanya/asalnya adalah soal hak kemanusiaan yang dicabul assad.


maybe we can consider from what hahellyer said - tweet picture @befroggled, old tweet from @hahellyer - what i'm see from yeras ago


Apa pun bentuk kecaknaan kita - tetap ada nilai 'plus' disitu, Akhir kalam, semoga ramadan yang berbaki ini, kita manfaatkan semaksima. Ubah sikap kita, cubalah maknai hari terakhir ramadan, genggam yang sebenarnya ramadan - pasti kalian akan temui kemanisan ramadan dihujungnya. Apa yang berlaku di gaza dan syria semoga menjadikan kita insan yang lebih prihatin dan cakna serta istiqamah dalam kecaknaan walaupun tidak banyak, sikit tapi berterusan kita dalam memberi informasi yang sahih dan mendoakan buat kedua negara yang diuji oleh Allah s.w.t

Pastinya kejadian dibumi gaza dan syria bukan sesuatu yang sia-sia, hikmah lebih besar disebaliknya, dari laman mujahid mengajak dan menyeru untuk tidak lupa qunut nazilah di solat-solat fardhu dan solat sunat witir selepas terawih. InsyaAllah semoga dengan usaha kita yang tidak banyak, bisa menjadi jawapan kita bila ditanya dihadapan khaliq tentang apa peranan kita terhadap saudara muslim di bumi gaza, syria, rohingya dll. 

Wallahu'alam.