February 21, 2015

Aku Berjalan Lagi


بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ
Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

"Maaf maaf salah dan silap sepanjang Ketua Fasi mengendalikan program ini" - pintaku kepada para peserta program Kem Remaja Khalifah Millinea 2015, menutup hari ke-2 program sebelum menutup tirai keesokannya.

Alhamdulillah ! (hembus nafasku tatkala bersendirian dibilik gerakan) mereka (peserta) tidur, dan aku shift (berjaga malam) membantu terakhir kalinya untuk pergerakan subuh mereka.

Semoga menjadi saham akhirat kelak.

Pintaku pada Tuhan, ampunkan segala dosaku, dan beri keredhaan pada program kali ini. 

Hari terakhir program dengan mereka (peserta) sempat berluang masa pada subuh saja - tak dapat meneruskan sehingga ke pengakhiran kerna bergegas ke lapangan terbang pada awal paginya.

Program kali ini dipilih temanya oleh adik-adik mantan PERPPIS SMKT yang juga bertugas sebagai ajk program :

Semantap Al fateh - Seteguh Umar Abdul Aziz.

Mungkin saja dan tidak akan sampai peserta program kepada kemantapan Muhammad Al Fateh yang memimpin pasukan dan organisasinya, juga tidak akan sampai kepada keteguhan Umar Abdul Aziz yang memimpin dalam waktu singkat tapi penuh dengan kecemerlangan memimpin, tetapi kita bisa menjadi semantap yang kita mahukan ! seteguh yang kita kehendakan.

Menjadi diri sendiri !  - Dua tokoh tadi menjadi pendorongan untuk jadi diri sendiri.

MEREKA 1 DALAM 10

Tahniah buat semua AJK yang terlibat secara langsung atau tidak dalam program kali ini. (Thumbs Up)

Semoga usaha itu dinilai terbaik disisi Rabbul izzati - Ikhlas atau tidak ?

kita berjuang untuk ikhlas, InsyaAllah

Sepanjang Program, perasan dengan beberapa watak negatif dan positif AJK. Suka kiranya mengambil positif dari negatifnya. Positif - Dengan dirinya seorang, bisa melakukan banyak kerja, tanpa menuding jari bahawa "ini bukan tugas aku"

Sebuah program itu, ramai atau sikit AJK bukan penentu kepada kelancaran program - yang menentukan adalah perancangan yang teliti dan komunikasi sesama mereka. Tidak mustahil dengan hanya 5 orang AJK, boleh control program 3 hari 2 malam. Apa pun ia, itu tidak melarikan niat kita untuk menyumbang apa yang termampu untuk kejayaan program.

Banyaknya pengalaman berprogram bukan syarat program tersebut boleh menjadi sempurna tanpa cacat celanya, melainkan untuk dipelajari setiap hikmah dan tindakan tersebut. 

Ayuh Ikhwan ! Keep Strong and Struggle.

PESERTA DAEBAK !

Tersenyum membaca komen/kritikan yang mereka (peserta) tulis dalam surat. - selebih surat itu akan dibaca semsa di dalam flight awal pagi nanti.

Juga akan terasa kerdil sentiasa diri ini - InsyaAllah segala komen adik-adik peserta, akan dijadikan panduan kepada program akan datang. Kalian memang hebat !

3 Hari 2 Malam, tidak cukup untuk 'described' makna ukhuwwah yang aku ingin mereka fahami

Bersama peserta #KRKM2015 selama 3 Hari 1 Malam, banyak yang aku temui tentang mereka - terngiang ditelingaku bisikan murabbi suatu ketika dahulu, petikan dari ucapan Amirul Mukminin Umar Al Khattab.

"Didiklah anakmu mengikut zamannya"

Dalam konteks program, mendidik mereka (peserta) sesuai zamannya ! bukan bererti mengikuti segala kehendak zaman tersebut untuk melakukan perkara yang boleh mendatangkan kemudharatan.

Ramai peserta yang berpotensi untuk diketengahkan bakat kepimpinan mereka - tapi yang lebih utama dari itu adalah membawa mereka kepada ilmu dan mencintai ilmu - semoga kelak mereka menjadi pemimpin yang bukan saja baik pada organisasi yang dipimpin tetapi menjadi pemimpin yang hebat kepada organisasi diri sendiri. syaratnya ! pembudayaan ilmu itu harus terus berlaku dan berlangsung, disaat pembudayaan hedonisme yang melampau ketika ini.

Seorang penceramah yang membicarakan tentang budaya ilmu dan kepimpinan, 1 jam 30 minit itu tidak cukup untuk menghuraikan kesemua perihal budaya ilmu dan kepimpinan.

Seorang Ustaz menyampaikan ceramah Amanah dan tanggungjawab, 1 jam 30 minit itu tidak cukup untuk mengkisahkan perihal amanah dan tanggungjawab.

yang memberi cukup itu adalah proses ilmu ta'dib, tarbiyah dan ta'lim yang berterusan.

cukup tidak bermakna sempurna !

Semoga hasil KRKM 2015, alumninya menjadi insan yang celik mata hati.

Akhirnya, suka mengambil petikan ayat dari salah satu artikel hebat Saiful Islam :

"Biar pun profesyen saya bukan sebagai seorang guru, tetapi sebahagian maksud hidup saya adalah untuk membentuk dan mendidik manusia… biar pun terpaksa ‘meracun’ minda mereka. Pada menjadikan anak-anak kita man of adab, yang punya upaya fikir dalam menggarap makna."

Sampai jumpa lagi.

Wallahu'alam