December 6, 2015

Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck : Sebuah Catatan


بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ
Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang




..."Selamat tinggal zainuddin, dan biarlah penutup surat ini ku ambil perkataan yang paling enak ku ucapkan dimulutku dan agaknya entah dengan itu kututup hayatku di samping menyebut kalimat syahadat, iaitu : Aku cinta akan engkau, dan kalau ku mati, adalah kematianku didalam mengenangkan engkau.



H a y a t i".

Bait terakhir dalam surat Hayati kepada Zainuddin yang dipesankan lewat Bang muluk, sebelum Hayati berlepas meninggalkan surabaya menaiki Kapal Van der Wijck.

Ramai orang berkata, ini kisah hikayat cinta sejati antara Zainuddin dan hayati, tetapi bagi diriku sendiri, ini adalah hikayat kebangkitan sejati, tentang anak manusia yang jatuh tapi memilih untuk bangkit, kemudian jatuh lagi dan memilih untuk bangkit, kemudian jatuh lagi tapi terus memilih untuk terus bangkit lagi walaupun berkali-kali jatuh. Bangkit dari kesedihan, bangkit dari kekecewaan yang sebentar.




Saya baru-baru ini berkesempatan menonton untuk kesekian kalinya filem Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck arahan Sunil Soraya, adaptasi dari novel agung Buya Hamka. Dan tergerak untuk berkongsi sedikit ulasan tentang jalan cerita yang dibina oleh Buya Hamka ini.

Sebelum itu saya sempat menonton beberapa kali filem, Di bawah Lindungan Kaabah arahan Hanny Saputra, juga membaca helaian novelnya. Hero dalam filem yang sama dalam filem TKVDW iaitu Herjunot Ali. For me, beliau berjaya membawa watak Hamid dan Zainuddin dalam kedua-dua flem tersebut. Filem DBLK ini adaptasi sama dari karya Buya Hamka.

Tinta buya Hamka tidak pernah mengecewakan, untuk novelnya yang mantap mahupun industri perfileman indonesia didalam mengangkat filem-filem dari karya yang bermutu tinggi. Novel dan filem seperti Dibawah Lindungan Kaabah dan TKVDW ini jujur, menahan airmata maskulin juga dibuatnya.

Ia antara romantisme versus tradisi (isu sosial) dan perilaku. Juga punya kekuatan didalam mengartikan sebenar kekayaan cinta dan bukan semata-mata cinta. Jalan cerita novel Hamka kerap kali punya mesej untuk menyampaikan kritikannya terhadap beberapa perkara yang berlaku pada masyarakatnya yang wajar diperbaiki. Tidak menghukum melalui kuasa fatwa-fatwa mahupun kekerasan ide. Hamka memilih jalan penulisan.

Karya Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck mengungkapkan makna cinta ditengah-tengah tradisi dan budaya melayu serta minang yang dikawal dengan ketertiban dan kesopanan yang kadangkala menyempitkan ruang. Ia memang kisah cinta yang tragis kerana demi penghormatan dan kehormatan, keghairahan cinta yang memang dipendam oleh rasa hormat terpaksa dipadamkan. 

Pengakhiran yang kadangkala tidak kita inginkan. Barangkali, ia jauh lebih tenang daripada kemahuan dan kehendak cinta generasi kini yang mahukan pengorbanan sehingga memamah diri sendiri dalam erti kata yang penuh negatif.

Tentang TKVDW dapat kita lihat bagaimana budaya dan tradisi melawan arus kekayaan cinta manusia. adanya unsur budaya minangkabau yang sangat kental. Dimana mereka berkehendakkan untuk menikahkan anak nya hanya kepada suku minangkabau asli. Bukan campuran. Tetapi pada masa sekarang, tradisi ini sudah mulai terhapuskan karena modernisasi dan masyarakat indonesia yang sudah menjadi masyarakat multikultural yang tidak lagi memandang orang dari sukunya. 

Memang penting untuk mempertahankan keaslian sukunya tetapi bisa disadari bahwa hidup itu tak bisa di batasi karena suku. Dan orang tidak bisa dinilai hanya dari suku bangsa asalnya saja. Kerana memang kejadian manusia itu diciptakan secara berpuak-puak, maka harus bersikap saling menghargai dan menerima.

Saya tertarik dengan keterangan cinta yang cuba diungkapkan penulis buya hamka melalui watak zainuddin dan hayati dalam novel TKVDW, tentang kekayaan cinta yang sebenar.

“Cinta bukan melemahkan hati, bukan membawa putus asa, bukan menimbulkan tangis sedu sedan. Tetapi cinta menghidupkan pengharapan, menguatkan hati dalam perjuangan menempuh onak dan duri penghidupan.” 

― Hamka, Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck


Hamka juga tak terlepas ingin menyampaikan pesannnya tentang sifat gemar lelaki yakni ego melalui watak zainuddin'. Tentang Siapakah lelaki yang tidak bernama ego? 

Ketika peluang sudah di depan, lalu dia tidak membongkokkan dirinya untuk memungut peluang itu, malah meletakkan dirinya begitu tinggi sekali hingga tak tercapai akal yang mengambarkan dirinya sebelum ini. Sampai peluang itu jauh darinya dan dia pun merendahkan peluang itu. Malah jika peluang itu datang sendiri kepadanya pun dia akan melontarkan ataupun menyepak kembali. Itulah Zainuddin, yang dalam hatinya masih ada cinta kepada Hayati tetapi ego itu telah menutup seluruh sukmanya dari bernafas dalam udara cinta. Lantas sesal dijalan yang tak disangka.

Tenggelamnya Kapal Van der Wijck mengajari kita erti penghidupan harapan.

Istiqamah Menurut Tuhan

Harapan selalu ada.

Allahu'alam