August 12, 2016

Musafir Beraksi


بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ
Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Sekali ini aku sendiri lagi
Melihat bayang diri sendiri
Menatap bayang senja
Bayang manusia
Bayang serigala

Berjalan ditempat orang
Itu memperbaharui pergantungan
Tali pengharapan
kepada tuhan

Tak mengapa jika tak sampai tujuan
Tapi sampai pada doa yang dalam
kebergantungan yang jarang
Kembali kau sandarkan

Memandang tepat kehadapan
Seorang pakcik mampir dikanan
bertanya dan berkongsi
Ada ketawa
Ada Sarana
Ada bahagia

Lekas pakcik itu bepergian
Lekas juga aku merenung jalan

Sekali senja telah hilang
Aku mencari keriuhan
Membunuh sunyi
Memburu teksi
Demikian musafir beraksi 

Ada yang menegur
Kuramahi sebaik mungkin
Prebet seakan uber
Memecah jawapan difikiran
Menuju perhentian

Bas Saerah
Untuk berangkat pulang
Tanpa wasangka
Sejam berduka
Bukan Jepun ini Malizia.

Menelan baris kata buku
Mujur dibawa 
Kalau tidak
Matilah menghadap mesin
Kiri Kanan
Depan belakang
Mesin.

SB Fajar | June 3, 2016